Ujie Situ Sana Sini

Aku Hidup Kerana Cinta…Cinta Allah, Cinta Keluarga, Cinta Kekasih

Kisah ni dipetik dari satu blog tazkirah. Maybe ada yang dah pernah baca. Sangat memberikan pengajaran ~

——————————————-

PISANG & HATI

Mariam, guru kelas tadika menganjurkan satu permainan yang sungguh menarik untuk murid-muridnya. Setiap murid diminta membawa beg plastik yang berisi pisang yang tertulis nama orang yang paling mereka benci ke kelas pada esok hari. Jadi, jumlah pisang yang perlu dibawa bergantung kepada jumlah orang yang dibenci.

Keesokan harinya, setiap murid membawa beg plastik berisi pisang masing-masing. Ada yang membawa tiga biji, ada juga lima biji dan paling banyak lapan biji. Semuanya sudah ditulis nama orang yang paling mereka benci.

“Sekarang simpan pisang tu. Jangan lupa bawa ke mana sahaja kamu pergi selama seminggu. Inilah permainannya. Selepas seminggu, kita akan tahu keputusannya”, beritahu Cikgu Mariam. Kanak-kanak tersebut menyimpan pisang masing-masing di dalam beg.

Hari demi hari berlalu, pisang tersebut mula berbintik-bintik dan akhirnya menjadi busuk. Kanak-kanak itu mula merungut dan marah. Mereka tidak menyukai permainan itu lagi kerana selain beg berat, badan berbau busuk. Ada yang menangis, enggan meneruskan permainan.

Seminggu berlalu, pagi-pagi lagi murid-murid Mariam sudah bersorak. Permainan sudah tamat. Tidak ada lagi beban dan bau busuk yang perlu dibawa.

“Okey semua, apa rasanya bawa pisang dalam beg ke sana ke mari selama seminggu?”, tanya Cikgu Mariam. Semuanya serentak mengatakan mereka benci permainan itu. Mereka hilang kawan, sering diejek dan terpinggir. Lebih teruk lagi, terpaksa tidur, makan, mandi, bermain dan menonton TV dengan bau busuk.

“Itulah sebenarnya yang berlaku kalau kita simpan perasaan benci pada orang lain dalam hati. Bau busuk kebencian itu akan mencemari hati dan kita akan membawanya ke mana saja kita pergi. Jika kamu sendiri tidak boleh tahan dengan bau pisang busuk hanya untuk seminggu, cuba bayangkan apa akan jadi kalau kamu simpan kebencian sepanjang hidup kamu”, beritahu Cikgu Mariam.

Mariam mengingatkan anak muridnya supaya membuang jauh-jauh perasaan benci daripada membebani hidup. Kemaafan adalah yang terbaik. Menyayangi lebih baik darpada membenci.

Moralnya :

Jangan letak pisang dalam beg. Jangan simpan kebencian, dendam kesumat dan apa-apa yang mazmumah dalam hati. Macam pisang yg makin membusuk, begitu juga hati.

Bulan lepas saya telah menghadiri kursus Menjadi Usahawan Terbilang oleh Dato’ Dr. Fadzilah Kamsah. Alhamdulillah, banyak sangat ilmu yang dikongsi oleh beliau sepanjang kursus 4 jam tersebut dan di antaranya Doa Pembuka 12 Pintu.

Pagi tadi, sekali lagi saya menonton rancangan beliau di Astro Oasis – Bersama Dato’ Dr. Fadzilah Kamsah. Ada seorang pemanggil yang bertanyakan bagaimana cara-cara untuk membuka pintu rezeki. Di bawah ini adalah di antara jawapan DDFK :-

1. Sentiasa menjaga solat/puasa/zakat/haji jika mampu

2. Tunaikan solat Isyra’ dan Dhuha
* Waktu Isyra’ ialah 28 minit selepas Syuruk (Naik matahari) dan Dhuha pula lebih kurang setengah jam selepas waktu Iysra’

3. Buat solat sunat sepertiga malam (lebih kurang jam 3 pagi). Pada jam 3 pagi kandungan oksigen di bumi adalah paling tinggi, suhu bumi berada pada keadaan paling minimum. Pada jam 3 pagi juga tidur manusia adalah paling nyenyak dan pada waktu ini Malaikat Jibril berada paling hampir dengan bumi. Dan paling utama doa paling makbul pada waktu ini

4. Banyakkan bersedekah untuk mensucikan rezeki

5. Bangun pagi-pagi dan beri haiwan makan. Contohnya bagi burung-burung makan roti

6. Rapatkan diri dengan al-Quran. Selalu baca al-Quran. Faham tak faham belakang kira

7. Amalkan surah al-Waqiah, al-Kautsar, Ayat Seribu Dinar dan baca al-Fatihah 41 kali

Dan doa yang saya tepek kat bawah ni adalah Doa Pembuka 12 Pintu. Amalkan setiap kali selepas solat 5 waktu. InsyaAllah rezeki kita akan dipermudahkan