Ujie Situ Sana Sini

Aku Hidup Kerana Cinta…Cinta Allah, Cinta Keluarga, Cinta Kekasih

Artikel di bawah disalin dan ditaip semula dari Majalah Anggun yang dibeli oleh rakan saya semasa beliau berkunjung ke Jakarta beberapa bulan lalu. Artikel ini saya terjemahkan supaya senang difahami oleh anda rakan pembaca. Maklumlah, terdapat juga beberapa Bahasa Indonesia yang terpaksa saya ‘Wikipedia’kan sebab saya pun tak faham. Alamak, lupa pulak nak tulis nama penulisnya. Ya ampun, pak!

Saya terpanggil untuk berkongsi artikel ini disebabkan terdapat beberapa orang rakan saya (termasuk saya sendiri) yang masih membujang walaupun usia sudah merangkak ke 30an. Siapa yang tidak ingin berumahtangga dan mempunyai zuriat sendiri, tetapi ketentuan Allah mengatasi segala-galanya.

Kepada yang telah berkeluarga, janganlah terlalu mengasak kami – “golongan bujang”, dengan pertanyaan-pertanyaan yang kadangkala boleh mengguris jiwa kalau diulang berulangkali. Kalau dah sampai jodoh, tentu anda akan dijemput. Dan kepada golongan bujang yang masih belum bertemu jodoh, jangan gundah gulana. Penuhkan aktiviti anda dengan kegiatan-kegiatan yang berfaedah yang dapat menggembirakan hati sendiri. Baca artikel di bawah, dan semoga anda akan lebih tenang selepas ini. 😉

————————————————————–

Dua bulan lalu, sebuah SMS mampir di telefon bimbit saya. Isinya, ‘Tuan, saya takut. Usia saya tidak lama lagi 30 tahun. Jodoh saya belum tiba juga. Apa ada jejaka yang mau dengan wanita seperti saya?’. Hmm, sejenak saya tertegun. Ketika saya hendak menjawabnya, satu SMSnya datang lagi: ‘Hidup saya sepi, Tuan. Kenapa Allah belum juga menjawab doa saya?

Bunga [bukan nama sebenar], si pengirim pesanan ringkas itu, saya tahu bukanlah perempuan yang memiliki kekurangan. Sejumlah kata sifat menempel pada dirinya. Dia yang jelita, yang bergelar graduan master dari sebuah perguruan tinggi negeri, yang kariernya sedang meningkat naik, yang akhlaknya-InsyaAllah-baik. Dia pun, saya tahu, bukan tidak berusaha, bertindak aktif mencari soulmatenya. Ia juga tidak lagi mensyaratkan macam-macam untuk calon suaminya kelak.

Usaha sudah. Doa apalagi. Tak kurang-kurang. Namun, tanda-tanda jodoh belum juga menghampirinya. Maka, jadilah Bunga dan mungkin juga anda-entah perempuan maupun jejaka-para bujang yang kesepian. Betapa tidak. Mereka sudah terlalu merindukan belaian suami [atau isteri] ketika malam beranjak tua. Mereka terlalu mendambakan sambutan hangat isteri [atau suami] ketika pulang ke rumah yang lengang. Dan suasana sepi kembali menyergap.

Sebagai muslim, tentu saja keadaan demikian perlu dicari penyelesaiannya. Kerana itu, sebagai umatNya, kita memang tidak boleh membeli waktu: menuntut sang Khalik mengirim jodoh seperti juga kematian, hanya Allah yang menentukan waktunya.

Kerana itu, apa sebetulnya makna sepi dalam kehidupan? Apakah sebetulnya keadaan manusia itu ketika ia dilahirkan ke dunia? Apakah bersendirian dan juga kesepian, hanya menimpa para bujang semata? Sebab kadangkala kita juga akan merasa kesunyian walaupun dikelilingi oleh ramai orang di sekeliling kita. Bahkan, tak jarang, seorang isteri [atau suami] kadangkala merasa sendiri meski di sampingnya ada pasangannya.

Ini ertinya kesepian dan bersendirian adalah hakikat sejati manusia. Tak salah bila seorang ahli falsafah dan penyair muslim kenamaan, Muhammad Iqbal (1877-1938) pernah berkata bahawa, “Keadaan dasar jiwa manusia adalah kesepian.” Iqbal tak salah. Bila merujuk firman Allah s.w.t dalam Al-Quran, jelas, Allah menunjukkan perkara serupa.

Dan sesungguhnya kamu datang kepada Kami sendiri-sendiri sebagaimana kamu Kami ciptakan pada mulanya, dan kamu tinggalkan di belakangmu [dunia] apa yang telah Kami kurniakan kepadamu; dan Kami tiada melihat bersertamu pemberi syafaat yang kamu anggap bahawa mereka itu sekutu-sekutu Tuhan di antara kami. Sungguh telah terputuslah [pertalian] antara kamu dan telah lenyap daripada kamu apa yang dahulu kamu anggap [sebagai sekutu Allah].” [QS. Al-An’aam[6]:94]

Ayat tersebut kian menegaskan bahawa kita, sebagai hamba Allah, memang datang mengunjungi dunia dalam bersendirian, kesunyian dan kesepian. Kita tidak membawa suami yang gagah, mengajak isteri yang aduhai-aduhai, atau minta ditemani anak-anak yang kita cintai. Setiap kita dalam sendiri. Semua dalam keadaan ‘single’.

Bila bercermin pada ayat di atas, keadaan berseorangan itu bererti proses belajar menghadap Ilahi kelak. Ertinya, menjadi bujang juga proses ibadah yang harus dijalani secara terhormat. Bila ini menjadi pedomannya, tentu saja seorang bujang tidak akan mengalami lara yang merugikan jiwanya. Ia tidak akan berfokus pada rasa kesendirian itu, pada masa penantian jodoh memang rahsia Allah? Ia justeru akan meresapi ujian ini dengan sikap berserah kepadaNya.

Ia sedar bahawa Allah sedang menguji keimanannya: apakah ia mampu mengolah sepi dan sendirinya menjadi tenaga positif atau negatif? Apakah ia menjerumuskan diri dalam gelumang kemaksiatan, atau sebaliknya, semakin dekat kepada sang Khalik di saat menanti jodohnya itu datang?

Seperti ucapan Mohamad Fauzil Adhim dalam buku “Saatnya Untuk Menikah” : Ada yang tak dapat kita jawab [dalam keadaan belum ada jodoh] kerana semua rahsia ada dalam genggamanNya. Tetapi ada satu hal yang boleh kita cuba telusuri diam-diam, dengan hati yang tenang dan jiwa yang bersih. Kita mencuba merenung sejenak secara jujur , apakah lambatnya jodoh itu merupakan ujian atas ketakwaan kita yang tinggi kepadaNya, sebagai teguran atas kekhilafan-kekhilafan dan bahkan mungkin kesombongan kita terhadap apa yang diberikan Allah kepada kita. Bukankah segala sesuatu ada masanya sendiri? Bukankah kematian juga tidak datang pada saat yang sama, usia yang sama dan keadaan yang sama untuk setiap orang?”

Sikap Sabar
Apakah langkah selanjutnya bila sang bujang sudah menyedari bahwa saat sendiri juga tidak kalah penting nilai ibadahnya?

Bersabar. Inilah sikap utama yang harus dijadikan kompas seorang bujang saat jodoh itu belum tiba. Allah berfirman dalam beberapa ayat berkenaan dengan sabar ini: “Hai orang-orang yang beriman, mintalah pertolongan [kepada Allah] dengan sabar dan solat, sesungguhnya Allah berserta dengan orang-orang yang sabar.” [QS. Al-Baqarah [2]:153] “Maka bersabarlah hingga Allah menetapkan hukumnya di antara kita…” [QS. Al-A’raf[7]:87]. “Hai orang-orang yang beriman, bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu…” [QS. Ali Imran[3]:200]

Sampai bila harus bersabar? Bukankah sabar ada batasnya? Ya, pertanyaan-pertanyaan sejenis inilah yang sangat keliru. Sabar itu tidak terbatas.Ia tidak melibatkan potongan waktu, semalam, kini dan esok. Ia tidak punya batas minimum atau maksimum. Ia tak berpenghujung hingga sebuah jawapan itu datang, hingga sebuah impian itu tiba.

Seorang bujang hendaknya terus menjalani sifat ini di saat-saat masa menunggu jodohnya itu. Berat? Memang. Bosan? Tentu saja. Oleh kerana itu, kebosanan dan rasa berat itu harus diisi dengan segenap aktiviti yang menyenangkan, yang mendekatkan diri padaNya. Bukankah hidup sebetulnya momen penantian? Persoalannya adalah, apakah yang kita lakukan di saat masa menanti itu? Perumpamaannya seperti naik kenderaan awam. Apakah yang anda lakukan selama duduk di bas sebelum sampai ke destinasi? Apakah anda banyak harap-harap cemas kerana takut kecelakaan, melamun atau membaca buku selama perjalanan itu berlangsung? Manakah yang anda lebih nikmati?

Begitu juga masa penantian jodoh. Anda yang paling tahu akitiviti apa yang terbaik di saat anda bersabar, saat jodoh itu belum tiba. Terkait dengan sikap sabar dan penantian inilah, Nabi Muhammad s.a.w pernah bersabda:

Ada tiga macam sikap sabar: sabar ketika menderita, sabar dalam ketaatan dan sabar untuk tidak melakukan maksiat. Bagi yang menanggung derita dengan sabar dan senang hati, maka Allah menuliskan baginya tiga ratus darjat (yang tinggi), ketinggian satu darjat di atas darjat lainnya seperti antara bumi dan langit. Sedang bagi orang yang sabar dalam ketaatan, maka Allah menulis baginya enam ratus darjat (yang tinggi). Ketinggian satu darjat atas darjat yang lain seperti darjat antara dalamnya bumi dan Arasy. Dan terakhir, bagi orang yang sabar untuk tidak berbuat maksiat, maka Allah menuliskan baginya sembilan ratus darjat (yang tinggi), di mana ketinggian satu darjat dengan darjat yang lain seperti jarak antara dalamnya bumi dan batas-batas terjauh Arasy.”

Bagi bujang yang merasa menderita, sabar itu bererti tabah menghadapi musibah dan bencana yang Allah sedang limpahkan sebagai ujian utk meyadarkan diri. Sedang bagi bujang yang bersabar dalam ketaatan itu bererti ia sedang menahan kesusahan dalam penderitaan. Itu bererti sang bujang harus belajar redha atas ketentuan-ketentuan Allah yang belum datang kepadaNya. Kemudian, bila sang bujang bersabar untuk tidak melakukan maksiat selagi masa menanti, maka ia sedang berada pada posisi takwa kepada Allah s.w.t. Jika ini yang menjadi panduannya, tak mustahil jodoh terbaik akan datang kepadanya pada momen dan kesempatan yang tak pernah disangka-sangkanya.

Dan sahabat saya, Bunga, kerana sikap sabarnya itu, menikmati buah sabar ini. Dua minggu yang lalu, hatinya berbunga-bunga. Wajahnya bersinar. Senyumnya selalu mengembang. SMSnya penuh bahasa yang menyenangkan. Ia baru saja dilamar seorang jejaka yang sejak dulu diidam-idamkannya.

Tips Mengusir Sepi Untuk Si Bujang

1. Jangan pernah bosan untuk meningkatkan ketakwaan dengan ibadah. Mulai dari solat-solat sunat seperti solat Tahajud, Hajat dan Dhuha hingga sentiasa berdoa kepadaNya untuk diberikan hal terbaik dalam setiap aktiviti yang anda lakukan.
2. Anda boleh mengisi kesibukan dengan hobi dan minat anda selama ini. Anda yang suka menulis, maka mulailah menulis. Anda yang suka fotografi, maka belajarlah memotret. Anda yang suka mendesign pakaian, ambillah kursus design. Begitu seterusnya.
3. Mulailah menjalin silaturrahim dengan komuniti-komuniti Islam yang mengayakan nutrisi spiritual anda yang semakin mendekatkan diri anda kepada Allah.
4. Terlibat dalam kegiatan-kegiatan sosial yang banyak membantu kaum yatim, dhuafa dan mustadafin. Hal ini dapat mengasah emosi anda agar lebih peka bahawa ada yang lebih menderita berbanding anda, ada yang deritanya lebih sekadar kesepian untuk menjalani kehidupan.
5. Belajar husnuzhan atau positive thinking kepada Allah dan orang-orang yang terlibat dalam kehidupan anda.
6. Jangan merasa bersendirian. Kerana anda bersama Allah, yang selalu setia menemani hati dan fikiran anda.